Mana yang Lebih Baik Fitur dan Keamanannya Antara WhatsApp, Telegram, dan Signal

Banyak pengguna WhastApp yang telah menerima tiga pembaruan kebijakan privasi penting. Diantaranya adalah data pengguna yang telah dibagikan di Facebook sebagai induk dari WhatsApp. Pengguna haruskan untuk menerima kebijakan tersebut, atau akunnya akan dinonaktifkan. Ini membuat beberapa pengguna WhatsApp mencari alternatif dari penyedia layanan perpesanan lain. Terutama mereka yang mengutamakan privasi. Ada dua jenis aplikasi yang bisa dipilih, yaitu Telegram dan Signal. Lantas, apa perbedaan WhatsApp, Telegram dan Signal, terutama dalam hal pengelolaan data pengguna?

Keamanan

Ketiga aplikasi menggunakan enkripsi ujung ke ujung untuk mengamankan pesan. Namun, tentu ada sejumlah perbedaan. Enkripsi WhatsApp sudah terpasang secara default, sehingga pengguna tidak perlu repot bermain-main dengan pengaturan tersebut. Skema enkripsi berlaku untuk teks, suara, panggilan video, dan pesan WhatsApp Web. WhatsApp, yang disusun dari Tech Radar, menggunakan sistem enkripsi Protokol Sinyal yang dikembangkan oleh Open Whisper. Protokol enkripsi bersifat open source sehingga dapat dikembangkan oleh pengembang mana pun. Protokol ini telah ditinjau oleh peneliti keamanan tepercaya. WhatsApp menyimpan pesan penggunanya di server “terkunci”. Namun, semua pesan hanya disimpan selama 30 hari setelah diterima dan akan dihapus setelah itu.

Baca Juga:  Kebijakan Baru WhatsApp Di Sindir Bos Telegram

Skema enkripsi ini tidak diterapkan ketika pengguna membuat backup, baik untuk penyimpanan lokal atau penyimpanan cloud. Hasilnya, backup chat Anda akan lebih mudah. Ini dari sistem belakang. Di sisi pengguna, WhatsApp menyediakan berbagai fitur keamanan. Dimulai dengan verifikasi dua langkah (2FA) dan PIN plus sidik jari untuk mencegah tangan orang bodoh membuka WhatsApp pengguna. Seperti WhatsApp, Telegram juga memiliki fitur keamanan verifikasi dua langkah. Sedangkan terkait enkripsi, Telegram menggunakan sistem enkripsi yang berbeda dengan WhatsApp. Aplikasi ini menggunakan codec MTProto yang ia kembangkan sendiri. Telegram mengatakan protokol ini lebih kuat dan tahan terhadap gangguan. Masalahnya adalah enkripsi ini ditutup secara default. Obrolan hanya dikirim dan diterima melalui fitur Obrolan Rahasia atau Obrolan Rahasia yang dilindungi dengan enkripsi.

Baca Juga:  Begini Cara Terlihat Offline di WhatsApp Walaupun Sedang Buka Aplikasi

Pesan dalam Obrolan Rahasia hanya dapat dibaca oleh perangkat yang juga digunakan untuk mengirim pesan. Artinya, jika Anda pindah ke perangkat lain meskipun Anda menggunakan akun yang sama, konten obrolan tetap tidak dapat dibaca. Selain protokol sinyal, MTProto adalah sumber yang dekat, jadi hanya tim Telegram yang mengetahui fungsi dan keluarnya, dan hanya yang memiliki ‘kunci’ untuk memecahkan kode. Fitur keamanan Telegram lainnya adalah adanya notifikasi ketika percakapan berada dalam percakapan rahasia merupakan screenshot (tangkapan layar) orang lain. Fitur ini tidak dimiliki oleh WhatsApp atau Signal.

Baca Juga:  WhatsApp Disebut Melawan Hukum Karena Memaksa Pengguna Menghubungkan Data ke Facebook

Untuk percakapan informal di luar obrolan rahasia, percakapan menggunakan enkripsi server-klien, yang hanya akan menyalin pesan saat berada di perangkat. Saat mengakses server Telegram, pesan akan didekripsi. Percakapan grup Telegram tidak dienkripsi, karena fitur obrolan rahasia hanya tersedia untuk obrolan pribadi, bukan grup. Begitu juga saat menggunakan Telegram di komputer (desktop / laptop), menjalankan Windows atau Linux, fitur Secret Chat tidak dapat digunakan.

Baca Juga:  WhatsApp Mengharuskan Pengguna Menghubungkan Data ke Facebook

Signal

Dibandingkan dengan dua aplikasi di atas, Signal adalah yang terbaik dalam hal sistem keamanan. Seperti WhatsApp, Signal menggunakan Signal untuk sistem keamanannya. Enkripsi juga diaktifkan secara default untuk semua jenis komunikasi. Perbedaannya adalah pengkodean sinyal tidak hanya terbatas pada komunikasi pengguna, tetapi juga dalam metadata. Forbes mencatat bahwa ketika membandingkan metadata dari beberapa aplikasi obrolan, Signal tidak mengumpulkan data dari penggunanya, dan sangat berbeda dengan metadata yang dikumpulkan oleh WhatsApp dan Facebook Messenger.

Baca Juga:  Wow! Whatsapp Memlayani 1,4 Miliar Panggilan Pada Malam Tahun Baru

Untuk melindungi privasi pengguna secara keseluruhan, Signal menambahkan keamanan ke aplikasinya dengan fitur enkripsi yang lebih canggih, yang disebut Pengirim Tersegel, yang mencegah siapa pun, termasuk kekuatan internal Signal, untuk mengetahui siapa yang mengirim atau menerima pesan. Pengguna juga dapat mengaktifkan nomor identifikasi pribadi dan biometrik, untuk mencegah preman membuka aplikasi Signal. Fitur lain yang sangat penting adalah opsi untuk menghindari obrolan sebagai tangkapan layar. Ada juga fitur untuk memburamkan wajah secara otomatis sebelum dikirim. Pengguna juga dapat mengaktifkan fitur keyboard blur untuk mencegah pembelajaran mesin mempelajari apa yang Anda ketik. Tidak suka status kontak Anda muncul? Sinyal memberikan hal itu. Pengguna Signal dapat menyembunyikan status mereka secara online.

Baca Juga:  Ternyata Ini Arti Jari Tangan Bentuk O di WhatsApp, Jangan Sampai Salah

Fitur

Dari segi fitur, WhatsApp, Telegram, dan Signal semuanya menawarkan fitur dasar yang sama, seperti teks, audio, video, stiker, GIF, dan pesan grup. Perbedaannya ada dalam beberapa cara. Misalnya panggilan video grup. WhatsApp sekarang dapat mengunduh hingga 8 orang secara bersamaan untuk melakukan panggilan video. Saat disinkronkan dengan Ruangan – ditawarkan di Messenger – panggilan video dapat menampung hingga 50 orang. WhatsApp juga telah diperkaya dengan fitur lain, seperti Status WhatsApp yang mirip dengan Instagram Story. Telegram dan peringatan tidak mengandung fitur ini. Untuk mengirim file, maksimum yang diperbolehkan adalah 100 MB. Pengguna juga dapat membagikan lokasi mereka saat ini ketika ingin bertemu orang lain, meskipun fitur lokasi ini juga menimbulkan kekhawatiran tentang keamanannya.

Baca Juga:  Menu Rahasia dan Fitur Tersembunyi Whatsapp yang Berguna Buat Kamu

Beberapa fitur terbaru WhatsApp misalnya, menghapus pesan otomatis yang diterima dan dikirim setelah tujuh hari, dan membalas obrolan (balasan) dalam percakapan untuk memudahkan pemahaman komunikasi. Meskipun Telegram memiliki lebih banyak fitur daripada WhatsApp atau Signal. Misalnya, satu grup dapat menampung hingga 200.000 anggota. Masih kurang? Telegram menyediakan saluran, sejenis percakapan grup yang dapat diikuti siapa saja. Di dalam grup ini juga terdapat beberapa fitur pendukung, seperti survey, quiz, hashtag, robot, dan lainnya. Untuk mengirim file, Telegram mengalahkan WhatsApp, karena memungkinkan pengiriman file hingga 1,5GB.

Baca Juga:  Penjelasan Whatsapp Tentang Pembaruan Ketentuan Dan Kebijakan Privasi

Bahkan dalam pembaruan, pengguna dapat menyimpan file yang diunduh ke penyimpanan eksternal. Ada juga fitur lain seperti menjadwalkan pesan, mengubah tema dan lokasi langsung dan tentu saja obrolan rahasia yang tidak tersedia di aplikasi perpesanan lain. Beberapa kekurangan Telegram adalah kurangnya fitur panggilan video dan cerita. Bagaimana dengan sinyalnya? Kekayaan fitur mungkin melemahnya sinyal. Aplikasi tersebut mengedepankan kenyamanan dan keamanan, sehingga fitur-fitur di dalamnya lebih banyak berkaitan dengan privasi. Pesan akan dihapus secara otomatis, seperti pesan hilang, pemblokiran screenshot, tidak ada status online, atau tulisan. Pesan otomatis di Signal memiliki beberapa pilihan durasi, mulai dari 5 detik hingga 7 hari setelah pesan diterima dan dikirim. Pengguna juga dapat membuat grup, meskipun mereka tidak dapat mengirim pesan massal (diposting) seperti WhatsApp. Ciri menarik lainnya adalah pengamatan terhadap diri sendiri. Fiturnya adalah catatan pribadi. Berbeda dengan WhatsApp, pengguna tidak perlu menghafal nomor lain untuk mengirim catatan sendiri. Fitur Note to Self tersedia langsung di Signal.

Baca Juga:  Jika Tak Setuju Aturan Baru Pengguna Tak Bisa Akses Whatsapp

Fitur panggilan suara di alert juga dilindungi, sehingga IP pengguna disembunyikan. Rambu-rambu tersebut juga menyediakan emoji dan stiker, namun jumlahnya lebih terbatas dibandingkan WhatsApp atau Telegram.

Kesimpulan

Dapat disimpulkan bahwa dalam hal kekayaan fitur, Telegram mengalahkan WhatsApp dan Signal. Namun, dalam hal keamanan dan privasi, Signal tidak tertandingi oleh aplikasi lain mana pun. Aplikasi mana yang paling menarik bagi Anda?

Baca Juga:  Jika Tak Setuju Aturan Baru Pengguna Tak Bisa Akses Whatsapp