Supply And Demand Forex

Supply And Demand Forex

Supply and demand forex atau penawaran dan permintaan adalah penentu harga. Ini berlaku untuk semuanya, mulai dari pasar petani lokal, hingga permata langka dan unik, hingga pasar valas. Trader yang memahami dinamika penawaran dan permintaan lebih siap untuk memahami pergerakan harga saat ini dan masa depan di pasar valas.

Daftar Isi:

Penjelasan supply and demand forex

Pasangan mata uang sering naik ke zona resistensi yang dikenal sebagai “zona jual”, di mana penjual melihat peluang jual yang kuat pada harga yang relatif overbought. Kebalikannya juga berlaku untuk pasangan mata uang yang jatuh ke level yang relatif rendah, “zona permintaan” di mana pembeli merasa bahwa mereka membeli terlalu banyak nilai.

Baca Juga:  Trading Forex Untuk Pemula

Jika Anda belum mempelajari dasar-dasar penawaran dan permintaan, atau ingin penyegaran, baca panduan kami tentang kekuatan penawaran dan permintaan.

Memahami zona supply and demand forex

Zona supply and demand forex adalah area yang menonjol pada grafik forex di mana harga sering bertemu di masa lalu. Tidak seperti garis support dan resistance, mereka lebih seperti area dan bukan garis presisi.

Baca Juga:  Aplikasi Trading Forex Terpercaya OJK

Pedagang dapat menyesuaikan grafik untuk mengidentifikasi zona penawaran dan permintaan seperti yang ditunjukkan di bawah ini dalam USD/JPY.

3 Tips menggunakan supply and demand forex

1. Gunakan kerangka waktu yang lebih lama untuk mengidentifikasi zona supply dan demand

Dengan memperluas penawaran, pedagang bisa mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang area di mana harga telah naik sebelumnya. Pastikan untuk menggunakan grafik yang sesuai saat beralih di antara beberapa kerangka waktu. Gambarlah sebuah persegi panjang untuk menunjukkan area ini. Area penawaran dan permintaan ini tidak harus muncul bersamaan – pasangan mata uang sering mengungkapkan satu atau yang lain.

Baca Juga:  Money Management Forex

2. Identifikasi pergerakan kuat zona supply / demand yang potensial

Tingkat harga tertentu menawarkan nilai bagi pedagang bullish atau bearish. Ketika pedagang institusional dan bank-bank besar melihat nilai ini, mereka akan diuntungkan. Oleh karena itu, aksi harga cenderung meningkat relatif cepat sampai nilainya turun atau terealisasi sepenuhnya. Melihat banyak dari contoh ini pada titik harga yang sama meningkatkan kemungkinan bahwa itu adalah area nilai dan karenanya merupakan area penawaran atau permintaan.

Baca Juga:  Perbedaan Forex Dan Crypto

3. Gunakan indikator untuk konfirmasi zona support dan demand

Trader dapat menggabungkan titik pivot harian atau mingguan untuk mengidentifikasi atau mengonfirmasi zona penawaran atau permintaan. Trader harus mencari level support dan resistance untuk mencocokkan zona penawaran dan permintaan untuk kemungkinan perdagangan yang lebih tinggi.

Selain itu, pedagang dapat menggunakan level Fibonacci untuk mendapatkan akurasi yang lebih baik dari titik balik potensial di zona penawaran dan permintaan. Level 61,8% dianggap sebagai level penting dan sesuai dengan area suplai pada gambar di bawah.

Baca Juga:  Broker Forex Terbesar Di Dunia

Strategi supply and demand forex

Strategi perdagangan range bound

Zona penawaran dan permintaan dapat digunakan untuk berdagang berdasarkan sektor jika zona ini sudah terbentuk. Trader dapat menggabungkan penggunaan Stochastic Oscillator atau Relative Strength Index untuk membantu mengidentifikasi kondisi overbought dan oversold.

Karena ini adalah perdagangan tidak langsung relatif terhadap tren, titik masuk panjang dan pendek dapat dilihat. Setelah melihat kondisi oversold/overbought pada grafik jangka panjang, trader dapat memperbesar kerangka waktu yang lebih kecil untuk menemukan titik masuk yang sempurna.

Baca Juga:  Broker forex yg terdaftar di BAPPEBTI

Strategi breakout

Strategi breakout adalah strategi lain untuk perdagangan penawaran dan permintaan. Harga tidak bisa bertahan dalam kisaran yang ditentukan selamanya dan pada akhirnya akan mengambil pergerakan terarah. Trader mencari cara untuk memasuki pasar yang menguntungkan, menuju breakout, karena ini bisa menjadi awal dari tren yang kuat.

Grafik pasangan USD/JPY menunjukkan penembusan dalam perdagangan terikat kisaran, tetapi kemudian bergeser ke arah wilayah permintaan. Trader yang kekurangan breakout berisiko dihentikan dalam skenario ini. Salah satu cara untuk mengurangi hal ini adalah dengan mengharapkan retracement kembali ke area permintaan sebelum memasuki posisi short.

Baca Juga:  Broker Forex Terbaik Di Dunia

Menggunakan zona supply and demand forex sebagai parameter untuk manajemen risiko

Zona penawaran dan permintaan sangat mirip dengan support dan resistance, dan dengan demikian mereka memberikan indikasi di mana pedagang dapat menempatkan stop dan limit order.

Area ini memungkinkan trader untuk menerapkan pendekatan risk-to-reward untuk semua trading. Pedagang berbasis kisaran yang memasuki posisi short di zona penawaran dapat menempatkan pemberhentian di atas zona penawaran dan di zona permintaan. Pedagang konservatif dapat menempatkan target di atas area permintaan atau menggunakan sejumlah strategi manajemen risiko lainnya.