Investasi reksa dana

Investasi reksa dana: semua yang perlu Anda ketahui

Semakin banyak penabung yang memilih untuk berinvestasi dalam dana, karena ini adalah investasi yang mudah diakses (bahkan dengan modal kecil) dan dengan kemungkinan yang luas untuk diferensiasi. Bagian tersulit dari berinvestasi tidak diragukan lagi adalah pilihan dana untuk berinvestasi, karena kemungkinan yang tersedia sangat banyak.

Strategi investasi Moneyfarm sering melibatkan penggunaan ETF , yang memungkinkan klien untuk berinvestasi dalam reksa dana pasif yang terdaftar di bursa saham. Berdasarkan pengalaman ini, Moneyfarm telah mengembangkan proses seleksi yang sangat ketat untuk mengidentifikasi dana yang akan dimasukkan dalam portofolio investasi. Anda dapat mengisi profil investasi Anda hari ini untuk mengetahui tanpa kewajiban strategi mana yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda.

Baca Juga:  Investasi Emas

Daftar Isi:

Apa yang ada di reksa dana?

Sebelum kita mempelajari cara berinvestasi dalam reksa dana, mari kita mundur sejenak dan melihat seperti apa reksa dana itu. Ini adalah instrumen investasi yang dipercayakan kepada perusahaan manajemen aset (SRG) tertentu , yang pertama-tama meningkatkan modal investor dan kemudian menginvestasikannya dalam saham, obligasi, obligasi pemerintah, dll. sesuai dengan jenis dana yang berbeda.

Baca Juga:  Berinvestasi dalam BTP

Dalam hal reksa dana, perbedaan yang paling penting adalah antara dana aktif dan pasif , yang merespon logika yang berbeda dan memiliki karakteristik yang sangat berbeda. Dana aktif menggunakan tolok ukur tertentu dan bertujuan untuk mengungguli kinerjanya. Dana pasif (seperti ETF), di sisi lain, adalah dana yang meniru kinerja benchmark.

Dana aktif dicirikan oleh pengejaran nilai yang konstan di pasar, oleh karena itu mereka melibatkan pelaksanaan beberapa operasi. Umumnya, jumlah transaksi yang dibutuhkan oleh dana pasif lebih rendah sehingga biayanya juga lebih rendah.

Laporan biaya dan kinerja yang diterbitkan secara berkala oleh regulator Eropa (ESMA) mengkonfirmasi bahwa ETF mengungguli dana aktif baik dalam kinerja maupun biaya yang lebih rendah. Bahkan ketika dana aktif berhasil menghasilkan kinerja yang sangat baik, mereka menderita biaya manajemen rata-rata yang lebih tinggi, yang membuat bobotnya terasa terutama dalam jangka panjang karena efek komposisi.

Baca Juga:  Berinvestasi dalam hidrogen: panduan lengkap

Bagaimana memilih reksa dana untuk berinvestasi?

Untuk memilih dana mana yang akan diinvestasikan hari ini , Moneyfarm telah mengembangkan proses seleksi yang memperhitungkan 7 kriteria, yang masing-masing diberi skor. Beberapa kriteria memiliki bobot yang lebih besar dari yang lain dan skor akhir dari dana tersebut akan dievaluasi oleh Komite Investasi, yang melakukan analisis kualitatif.

Baca Juga:  Investasi Saham

Melalui seleksi yang ketat ini, reksa dana menjalani analisis kualitatif dan kuantitatif, untuk mengidentifikasi peluang terbaik di pasar. Mari kita lihat secara detail apa saja kriteria pemilihan Moneyfarm :

  • Biaya manajemen, yang harus serendah mungkin;
  • Biaya transisi, yang dapat mempengaruhi pengelolaan dana secara keseluruhan;
  • Strategi replikasi, dengan mengacu pada replikasi fisik dan sintetis sehubungan dengan benchmark;
  • Kualitas penyedia, yang tentunya harus menjadi perusahaan yang solid dan dapat diandalkan;
  • Likuiditas, untuk menjamin kecukupan aset yang dikelola dan jumlah operasi harian yang cukup tinggi;
  • Likuiditas yang mendasari, untuk memilih dana yang diinvestasikan dalam indeks yang sangat likuid dan dengan demikian mengamortisasi turbulensi pasar;
  • Kesalahan pelacakan, yang memungkinkan Anda untuk memilih hanya dana yang paling mampu meniru tolok ukur.
Baca Juga:  12 Blog Investasi Terbaik

Definisi parameter seleksi yang ketat ini adalah hasil dari pengalaman Moneyfarm selama bertahun-tahun dan memungkinkan tim ahli untuk tetap menggunakan proses seleksi ETF yang efisien saat ini .

Pengembalian Reksa Dana

Mereka yang memilih berinvestasi di reksa dana menggunakan imbal hasil reksa dana yang tercatat beberapa tahun terakhir sebagai acuan . Harus diingat bahwa pengembalian ini mungkin tidak perlu direplikasi di masa depan. Menurut data ESMA untuk 2019, di antara reksa dana berkinerja terbaik, hanya satu dari 5 yang mencatat kinerja sangat baik juga tahun sebelumnya.

Baca Juga:  10 Investasi Jangka Panjang Terbaik

Salah satu aspek yang perlu dipertimbangkan dengan cermat adalah dampak biaya yang seringkali mengikis return secara signifikan. Mengingat bahwa setiap instrumen investasi melibatkan biaya manajemen, kita dapat mengatakan bahwa biaya tinggi adalah titik sakit yang sebenarnya dari reksa dana, terutama yang aktif. Pajak capital gain sebesar 26% juga harus diperhitungkan.

Keuntungan dan kerugian

Pilihan untuk berinvestasi di reksa dana sangat umum di kalangan investor ritel karena juga dapat diakses oleh penabung dengan modal kecil , yang ingin membangun portofolio investasi yang terdiversifikasi. Dana pasif seperti ETF memiliki biaya yang lebih efisien daripada yang aktif dan juga populer untuk transparansi . Kebijakan investasi dan komposisi dana ditentukan dalam dokumen informasi.

Baca Juga:  Investasi Jangka Pendek Panduan Lengkap

Di sisi lain keseimbangan kita memiliki kelemahan reksa dana, di antaranya kita harus sekali lagi menyebutkan biaya dan perpajakan yang tak terhindarkan, yang bagaimanapun juga sama dengan instrumen investasi lainnya.

Dibandingkan berinvestasi di saham atau obligasi, berinvestasi di reksa dana lebih kompleks atau setidaknya lebih sulit untuk dipahami cara kerjanya . Ini adalah salah satu alasan mengapa disarankan untuk mengandalkan para profesional yang mampu membangun portofolio investasi yang efisien dan terus dipantau , seperti yang dibangun oleh Moneyfarm untuk kliennya.

Baca Juga:  Aplikasi Investasi Terbaik

Berinvestasi dalam dana: apakah itu benar-benar layak?

Apakah layak berinvestasi di reksa dana? Ini adalah pertanyaan yang ditanyakan penabung dalam mencari peluang untuk menghasilkan pengembalian yang baik. Jika kita melihat biaya dan pengembalian dana, data yang disediakan oleh ESMA menghargai dana pasif dan ETF , karena mereka memiliki biaya manajemen hingga 5 kali lebih rendah dan kinerja yang lebih baik.

Perbandingan lain yang membantu kita memahami kenyamanan reksa dana adalah antara ETF dan dana indeks . Dana indeks tidak selalu terdaftar di bursa saham, sehingga lebih sulit untuk memperdagangkannya dengan cepat dan mudah daripada ETF. Biaya pengelolaannya serupa untuk ETF dan dana indeks, karena keduanya sangat rendah dibandingkan dengan yang diharapkan untuk mengelola dana aktif.

Baca Juga:  Berinvestasi dalam emas

Kesimpulannya, kita dapat mengatakan bahwa kenyamanan tidak boleh dievaluasi hanya dengan mengacu pada instrumen investasi tertentu, melainkan dengan melihat portofolio investasi secara keseluruhan. Dengan portofolio yang terdiversifikasi dan dibangun di sekitar tujuan dan profil risiko investor, lebih mudah untuk meredam gejolak pasar dan menghasilkan pengembalian jangka panjang.

Pertanyaan yang sering muncul

Bagaimana memilih reksa dana untuk berinvestasi?

Pilihan dana investasi tidak pernah diterima begitu saja dan membutuhkan pengalaman dan pengetahuan pasar yang baik. Selama bertahun-tahun, Moneyfarm telah mengembangkan proses pemilihan dana berdasarkan 7 kriteria utama, untuk mengidentifikasi hanya dana terbaik bagi pelanggan.

Baca Juga:  12 Blog Investasi Terbaik

Apa Pengembalian Reksa Dana?

Untuk mengevaluasi imbal hasil reksa dana, dapat digunakan sebagai acuan kinerja tahun-tahun sebelumnya (yang tidak pernah menjadi jaminan untuk hasil di masa depan) dan biaya manajemen, yang secara signifikan dapat mempengaruhi imbal hasil.

Apakah layak berinvestasi dalam dana?

Menurut data ESMA tentang biaya dan pengembalian dana, dana pasif dan ETF berkinerja terbaik. Untuk mengevaluasi kenyamanan dana, tidak perlu mengevaluasi instrumen investasi tunggal, tetapi seluruh portofolio.