Investasi Jangka Pendek

Investasi Jangka Pendek

Apa itu investasi jangka pendek?

Jika Anda melakukan investasi jangka pendek, Anda sering melakukannya karena Anda perlu memiliki uang pada waktu tertentu. Jika Anda menabung untuk uang muka rumah atau pernikahan, misalnya, uangnya harus siap. Investasi jangka pendek adalah investasi yang Anda lakukan kurang dari tiga tahun.

Jika Anda memiliki jangka waktu yang lebih lama – setidaknya tiga hingga lima tahun (dan bahkan lebih lama lebih baik) – Anda dapat melihat investasi seperti saham. Saham menawarkan potensi pengembalian yang jauh lebih tinggi. Pasar saham secara historis meningkat rata-rata 10 persen per tahun selama periode yang lama – tetapi telah terbukti cukup fluktuatif. Jadi, cakrawala waktu yang lebih lama memberi Anda kemampuan untuk mengatasi naik turunnya pasar saham.

Investasi jangka pendek: Aman tetapi hasil lebih rendah

Keamanan investasi jangka pendek membutuhkan biaya. Kemungkinan besar Anda tidak akan dapat memperoleh penghasilan sebanyak dalam investasi jangka pendek seperti halnya dalam investasi jangka panjang. Jika Anda berinvestasi untuk jangka pendek, Anda akan dibatasi pada jenis investasi tertentu dan tidak boleh membeli aset berisiko seperti saham dan dana saham. (Tapi jika Anda bisa berinvestasi untuk jangka panjang, berikut cara membeli saham .)

Baca Juga:  Investasi Jangka Pendek Panduan Lengkap

Namun, investasi jangka pendek memang memiliki beberapa keuntungan. Mereka seringkali sangat likuid, sehingga Anda bisa mendapatkan uang kapan pun Anda membutuhkannya. Juga, mereka cenderung berisiko lebih rendah daripada investasi jangka panjang, jadi Anda mungkin memiliki kerugian terbatas atau bahkan tidak ada sama sekali.

Ikhtisar: Investasi jangka pendek teratas di Januari 2022

Berikut adalah beberapa investasi jangka pendek terbaik untuk dipertimbangkan yang masih menawarkan pengembalian.

1. Rekening tabungan hasil tinggi

Rekening tabungan hasil tinggi di bank atau serikat kredit adalah alternatif yang baik untuk menyimpan uang tunai di rekening giro, yang biasanya membayar bunga yang sangat kecil pada deposito Anda. Bank akan membayar bunga di rekening tabungan secara teratur.

Penabung sebaiknya membandingkan-toko rekening tabungan hasil tinggi, karena mudah untuk menemukan bank mana yang menawarkan suku bunga tertinggi dan mudah diatur .

Risiko: Rekening tabungan diasuransikan oleh Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) di bank dan oleh National Credit Union Administration (NCUA) di serikat kredit, jadi Anda tidak akan kehilangan uang. Sebenarnya tidak ada risiko untuk akun-akun ini dalam jangka pendek, meskipun investor yang menahan uang mereka dalam waktu yang lebih lama mungkin mengalami kesulitan mengikuti inflasi.

Baca Juga:  10 Investasi Jangka Panjang Terbaik

Likuiditas: Rekening tabungan sangat likuid, dan Anda dapat menambahkan uang ke rekening. Namun, rekening tabungan biasanya hanya mengizinkan hingga enam penarikan atau transfer bebas biaya per siklus laporan. ( Federal Reserve telah mengizinkan bank untuk mengabaikan persyaratan ini sebagai bagian dari intervensi daruratnya di pasar.) Tentu saja, Anda harus berhati-hati terhadap bank yang mengenakan biaya untuk memelihara rekening atau mengakses ATM, sehingga Anda dapat meminimalkannya. .

2. Dana obligasi korporasi jangka pendek

Obligasi korporasi adalah obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan-perusahaan besar untuk mendanai investasi mereka. Mereka biasanya dianggap aman dan membayar bunga secara berkala, mungkin setiap tiga bulan atau dua kali setahun.

Dana obligasi adalah kumpulan obligasi korporasi ini dari banyak perusahaan yang berbeda, biasanya di banyak industri dan ukuran perusahaan. Diversifikasi ini berarti bahwa obligasi yang berkinerja buruk tidak akan terlalu merusak pengembalian keseluruhan. Dana obligasi akan membayar bunga secara teratur, biasanya bulanan.

Baca Juga:  Berinvestasi dalam komoditas: panduan lengkap

Risiko: Dana obligasi korporasi jangka pendek tidak diasuransikan oleh pemerintah, sehingga bisa merugi. Namun, obligasi cenderung cukup aman, terutama jika Anda membeli koleksi yang terdiversifikasi secara luas. Selain itu, dana jangka pendek memberikan eksposur risiko paling sedikit terhadap perubahan suku bunga, sehingga kenaikan atau penurunan suku bunga tidak akan terlalu memengaruhi harga dana.

Likuiditas: Dana obligasi korporasi jangka pendek sangat likuid, dan dapat dibeli dan dijual kapan saja saat pasar keuangan dibuka.

3. Rekening pasar uang

Rekening pasar uang adalah jenis lain dari deposito bank, dan mereka biasanya membayar tingkat bunga yang lebih tinggi daripada rekening tabungan biasa, meskipun mereka biasanya memerlukan investasi minimum yang lebih tinggi juga.

Risiko: Pastikan untuk menemukan akun pasar uang yang diasuransikan FDIC sehingga akun Anda akan terlindungi dari kehilangan uang, dengan cakupan hingga $250.000 per deposan, per bank.

Seperti rekening tabungan, risiko utama rekening pasar uang terjadi seiring waktu, karena suku bunga rendah biasanya menyulitkan investor untuk mengikuti inflasi. Dalam jangka pendek, bagaimanapun, itu bukan masalah yang signifikan.

Likuiditas: Rekening pasar uang sangat likuid, meskipun undang-undang federal memberlakukan beberapa batasan pada penarikan.

4. Akun manajemen kas

Akun manajemen kas memungkinkan Anda untuk memasukkan uang ke dalam berbagai investasi jangka pendek, dan bertindak seperti akun omnibus. Anda sering dapat berinvestasi, menulis cek dari rekening, mentransfer uang, dan melakukan aktivitas seperti bank lainnya. Akun manajemen kas biasanya ditawarkan oleh penasihat robo dan pialang saham online.

Baca Juga:  Investasi Emas

Jadi akun cash management memberi Anda banyak fleksibilitas.

Risiko: Akun manajemen kas sering kali diinvestasikan dalam dana pasar uang dengan hasil rendah yang aman, jadi tidak ada banyak risiko. Dalam kasus beberapa akun robo-advisor , lembaga-lembaga ini menyetor uang Anda ke bank mitra yang dilindungi FDIC, jadi Anda mungkin ingin memastikan bahwa Anda tidak melebihi cakupan setoran FDIC jika Anda sudah melakukan bisnis dengan salah satu bank mitra.

Likuiditas: Akun manajemen kas sangat likuid, dan uang dapat ditarik kapan saja. Dalam hal ini, mereka mungkin lebih baik daripada tabungan tradisional dan rekening pasar uang, yang membatasi penarikan bulanan.

5. Dana obligasi pemerintah AS jangka pendek

Obligasi pemerintah seperti obligasi korporasi kecuali bahwa mereka diterbitkan oleh pemerintah federal AS dan agen-agennya. Dana obligasi pemerintah membeli investasi seperti T-bills, T-bonds, T-notes dan sekuritas berbasis hipotek dari agen federal seperti Government National Mortgage Association (Ginnie Mae). Obligasi ini dianggap berisiko rendah .

Risiko: Meskipun obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah federal dan lembaga-lembaganya tidak didukung oleh FDIC, obligasi tersebut merupakan janji pemerintah untuk membayar kembali uangnya. Karena mereka didukung oleh kepercayaan penuh dan kredit dari Amerika Serikat, obligasi ini dianggap sangat aman.

Baca Juga:  Berinvestasi dalam emas

Selain itu, dana obligasi jangka pendek berarti investor mengambil risiko tingkat bunga yang rendah. Jadi kenaikan atau penurunan suku bunga tidak akan terlalu mempengaruhi harga obligasi reksa dana.

Likuiditas: Obligasi pemerintah adalah salah satu aset yang paling banyak diperdagangkan di bursa, sehingga dana obligasi pemerintah sangat likuid. Mereka dapat dibeli dan dijual kapan saja saat pasar saham buka.

6. Sertifikat deposito tanpa penalti

Sertifikat deposito tanpa penalti, atau CD, memungkinkan Anda menghindari biaya tipikal yang dikenakan bank jika Anda membatalkan CD Anda sebelum jatuh tempo. Anda dapat menemukan CD di bank Anda, dan biasanya akan menawarkan pengembalian yang lebih tinggi daripada yang dapat Anda temukan di produk bank lain seperti rekening tabungan dan rekening pasar uang.

CD adalah deposito berjangka, artinya ketika Anda membukanya, Anda setuju untuk menyimpan uang di rekening untuk jangka waktu tertentu, mulai dari periode minggu hingga bertahun-tahun, tergantung pada jatuh tempo yang Anda inginkan. Sebagai imbalan atas keamanan memiliki uang ini di brankasnya, bank akan membayar Anda tingkat bunga yang lebih tinggi.

Baca Juga:  Investasi jangka panjang mengapa penting?

Bank membayar bunga CD secara teratur, dan pada akhir jangka waktu CD, bank akan mengembalikan pokok Anda ditambah bunga yang diperoleh.

CD tanpa penalti mungkin juga menarik dalam periode kenaikan suku bunga, karena Anda dapat menarik uang Anda tanpa membayar biaya dan kemudian menyimpannya di tempat lain untuk pengembalian yang lebih tinggi.

Risiko: CD diasuransikan oleh FDIC, jadi Anda tidak akan kehilangan uang untuk itu. Risikonya terbatas untuk CD jangka pendek, tetapi satu risikonya adalah Anda mungkin kehilangan harga yang lebih baik di tempat lain sementara uang Anda terikat di CD. Jika tingkat bunga terlalu rendah, Anda mungkin juga akhirnya kehilangan daya beli karena inflasi.

Likuiditas: CD biasanya kurang likuid daripada investasi bank lain dalam daftar ini, tetapi CD tanpa penalti memungkinkan Anda menghindari biaya untuk mengakhiri CD lebih awal. Jadi Anda dapat menghindari elemen kunci yang membuat sebagian besar CD tidak likuid.

7. Perbendaharaan

Treasurys datang dalam tiga varietas – T-bills, T-bonds dan T-notes – dan mereka menawarkan hasil yang aman, didukung oleh peringkat kredit AAA dari pemerintah federal AS. Jadi daripada membeli dana obligasi pemerintah, Anda mungkin memilih untuk membeli sekuritas tertentu, tergantung pada kebutuhan Anda.

Baca Juga:  Investasi perak: panduan lengkap

Risiko: Seperti dana obligasi, obligasi individu tidak didukung oleh FDIC, tetapi didukung oleh janji pemerintah untuk membayar kembali uangnya, sehingga dianggap sangat aman.

Likuiditas: Obligasi pemerintah AS adalah obligasi paling likuid di bursa, dan dapat dibeli dan dijual kapan saja pasar dibuka.

8. Reksa dana pasar uang

Jangan bingung antara reksa dana pasar uang dengan rekening pasar uang. Meskipun diberi nama yang sama, mereka memiliki risiko yang berbeda, meskipun keduanya merupakan investasi jangka pendek yang baik . Reksa dana pasar uang berinvestasi dalam sekuritas jangka pendek, termasuk Treasurys, hutang kota dan perusahaan, serta sekuritas hutang bank. Dan karena ini adalah reksa dana, Anda akan membayar rasio biaya ke perusahaan dana dari aset yang dikelola.

Risiko: Meskipun investasinya umumnya aman, reksa dana pasar uang tidak seaman akun pasar uang, yang didukung FDIC. Sebaliknya, reksa dana pasar uang dapat kehilangan uang, biasanya hanya pada periode tekanan pasar yang parah, tetapi umumnya cukup aman. Namun, mereka adalah beberapa investasi paling konservatif yang tersedia dan harus melindungi uang Anda.

Likuiditas: Reksa dana pasar uang cukup likuid, dan Anda dapat mengakses uang Anda dengan mudah. Mereka mungkin mengizinkan Anda untuk menghapus cek dari dana tersebut, meskipun Anda biasanya dibatasi hingga enam penarikan per bulan.

Baca Juga:  Aplikasi Investasi Terbaik

Investasi terbaik untuk uang jangka pendek

KETIKA ANDA MEMBUTUHKAN UANG PILIHAN INVESTASI POTENSI SUKU BUNGA MEMPERTARUHKAN
Setahun atau kurang Tabungan hasil tinggi dan rekening pasar uang, rekening manajemen kas Sekitar 0,5 persen Risiko rendah dan akun didukung oleh FDIC.
Dua sampai tiga tahun Perbendaharaan dan dana obligasi, CD 1+ persen Produk bank dan Treasurys paling aman, dana obligasi korporasi sedikit kurang begitu.
Tiga sampai lima tahun (atau lebih) CD, obligasi dan dana obligasi, dan bahkan saham untuk waktu yang lebih lama 1,25+ persen (atau lebih jika Anda berinvestasi di saham) CD dan obligasi memiliki risiko yang relatif rendah dibandingkan dengan saham, yang dapat sangat berfluktuasi dan berisiko tinggi.

Apa yang membuat investasi jangka pendek yang baik?

Investasi jangka pendek yang baik mungkin memiliki banyak kesamaan, tetapi biasanya dicirikan oleh tiga ciri berikut:

  • Stabilitas: Investasi jangka pendek yang baik tidak terlalu berfluktuasi nilainya, seperti banyak saham dan obligasi. Uang akan ada saat Anda membutuhkannya, dan sering kali dilindungi oleh asuransi FDIC atau jaminan pemerintah.
  • Likuiditas: Investasi jangka pendek yang baik biasanya menawarkan likuiditas tinggi, artinya Anda dapat mengakses uang tunai yang diinvestasikan di dalamnya dengan cepat. Dalam kasus CD tertentu, Anda akan tahu kapan uang tersedia, dan Anda selalu dapat menukarkan CD, meskipun sering kali disertai penalti, kecuali Anda memilih CD tanpa penalti.
  • Biaya transaksi rendah: Investasi jangka pendek yang baik tidak membutuhkan banyak uang untuk masuk atau keluar, tidak seperti rumah, misalnya. Itu sangat penting ketika imbal hasil pada investasi jangka pendek berada pada posisi terendah dalam sejarah.
Baca Juga:  Dana Obligasi: Panduan Lengkap

Fitur-fitur ini berarti bahwa uang Anda tidak akan berisiko dan akan dapat diakses saat Anda perlu menggunakannya, yang merupakan salah satu alasan utama untuk memiliki investasi jangka pendek. Sebaliknya, Anda dapat memperoleh pengembalian yang lebih tinggi atas investasi jangka panjang tetapi harus menanggung lebih banyak volatilitas jangka pendek. Namun, jika Anda membutuhkan uang itu, Anda mungkin harus menjual dengan rugi untuk mengaksesnya sepenuhnya.

Tips menginvestasikan uang selama 5 tahun atau kurang

Jika Anda menginvestasikan uang selama lima tahun atau kurang, Anda harus memiliki proses yang berbeda dibandingkan jika Anda berinvestasi dengan jangka waktu puluhan tahun. Sebaliknya, Anda perlu melakukan pendekatan investasi jangka pendek dengan tips berikut:

  • Tetapkan harapan Anda. Investasi jangka pendek akan memiliki potensi pengembalian yang lebih rendah daripada investasi jangka panjang, jadi penting untuk menetapkan ekspektasi Anda dengan tepat.
  • Fokus pada keselamatan. Secara umum, jika Anda berinvestasi untuk jangka pendek, Anda harus fokus pada keamanan daripada pengembalian. Uang Anda harus ada saat Anda membutuhkannya.
  • Sedikit pengembalian ekstra mungkin tidak sebanding dengan risiko ekstra. Dengan investasi jangka pendek yang menghasilkan sangat sedikit, mudah untuk mencoba mendapatkan sedikit pengembalian ekstra dengan mengorbankan lebih banyak risiko. Tapi fokuslah pada mengapa Anda berinvestasi untuk jangka pendek.
  • Pilih investasi berdasarkan kebutuhan Anda. Anda mungkin bisa mendapatkan sedikit tambahan dari CD itu , tetapi bagaimana jika Anda perlu mengakses uang itu sebelum jatuh tempo? Sesuaikan jenis investasi Anda dengan kebutuhan Anda.
  • Tidak semua investasi jangka pendek sama. Produk bank didukung oleh FDIC, jadi Anda tidak akan kehilangan pokok apapun. Tapi produk berbasis pasar, bahkan yang aman seperti dana obligasi jangka pendek, bisa turun dalam waktu singkat. Pahami risiko investasi Anda.
Baca Juga:  Berinvestasi dalam komoditas: panduan lengkap

Investasi jangka pendek biasanya cukup aman, terutama jika dibandingkan dengan investasi jangka panjang seperti saham atau reksa dana saham. Tetapi pastikan Anda memahami apa yang Anda investasikan.